Sop Ayam Pak Min

Pernah lihat tempat makan ini di Jogja. Beberapa kali niat mampir karena terlihat rame terus, tapi ga jadi jadi. Beberapa bulan terakhir, tiba tiba dimana mana ada Sop Ayam Pak Min di Denpasar. Eeehh.. segitu hebatnyakah rasanya sampai di setiap cabangnya terlihat lumayan ramai pengunjung?? Mari kita coba…

Setelah sebelumnya saya mencoba dan teramat sangat menikmati sop ayam merk lain yang kebetulan berada tak jauh dari rumah, malam minggu kemarin saya niatan banget mau nyobain Pak Min. Sopnyaa.. Iiihh.. pasti deh mikirnya saya nyobain yang lain :P :P. Nyobain yang berada di deretan tempat makan di Cok Agung Tresna, Renon, saya coba dengan yang nasi sop ayam. Aroma kuahnya ga tercium saat mereka membuka tutup panci. Mhhmm… mudah mudahan karna aromanya lari ikut angin. Tapi saat di hidangkan depan idungpun sepertinya tidak sewangi sop ayam sebrang Teras Ayung itu. Saat di icip seujung sendok, aaahh.. sepertinya kurang ini deh. Tambahin.. masih juga berasa kurang itu. Tambahin.. Tidak puas juga, sayapun kemudian pasrah dan tidak memaksakan lidah saya untuk mengakui bahwa itu enak. Ga! Sop Pak Amin tidak mengesankan saya. Saya lebih memilih Sop Ayam sebrang Teras Ayung. Kalau mesti memberi nilai dari 1 – 5 (ga enak – enak banget), yang sebrang Teras Ayung saya kasi 4,5 Pak Amin saya kasi 2,75 deh :D .

Lalu kenapa Sop Pak Amin jauh lebih ramai pengunjungnya? Tebakan saya ada 3 alasan. Cukup 3 yaaa… jangan minta lebih. Huhuhuuu.. jangan lebiiihhh… Saya ga mau ngasi! Hahahaaa…
Pertama, karena mereka memang cuman tau Pak Amin. Mereka menutup mata sama tempat lain. Pokok mau sama Pak Amiiin aja. Peyuk peyuuukkk… Xixixiii… senengnya yaaa Pak Amin. Bisa di bilang mereka korban iklann. Looohh… Kedua, temen teman mereka dengernya Pak Amin, mereka ikut aja. Apalagi kalo yang mau nraktir milihnya Pak Amin, ya sudah, ga bayar ini :D . Kata lainnya, manut ae. Ketiga, naaah ini… Yang bagi fas berat Pak Amin adalah alasan yang paling masuk akal. Lidah saya yang salah! Bisa jadi sih… Tapi kata lidah saya nih ya, biarpun misalnya kata orang salah, lidah saya ga mau kalah. Pokok akan tetap memperjuangkan rasa yang disukai. Hidup lidaaahh!!

Sop Ayam Pak Min setau saya ada di Gatsu tengah, deket supermarket Hero/ Giant, di Cok Agung Tresna, Renon, deretan Ayam Kalasan, sama satu lagi di Imam Bonjol. Mungkin ada juga di tempat lain yang saya ga tau. Kalo sop ayam jagoan saya, ada di sebrang Pompa bensin Teras Ayung, sebelahnya pet shop Bahagia, Gatsu Timur.

Naaahh… untuk membuktikan lidah saya salah atau bener, ato at least kita satu selera atau nggak, silahkaaannn… coba atu atu. Yang udah jadi fansnya Pak Min, ga ada salahnya sekali aja berkhianat. Pindah ke lain hati itu sah sah saja. Bener begitu? Beneeerrr…..

Es Cendol Ayu Minantri

Nama sebenarnya adalah Es Cendol Mroso. Saya sebut Es Cendol Ayu Minantri karna lokasinya yang berada tepat di sebelah Ayu Minantri, warung bakso dan mie ayam yang terkenal di kawasan Renon.

Cendol ini bukan sembarang cendol sodara sodara. Yang jualan cendol banyak, bahkan berusaha untuk menampilkan yang lebih dari cendol Mroso dengan harga yang lebih murah. Tapi cendol Mroso tetap juara. Kekentalan santan dan gula merahnya adalah yang memberi sumbangan rasa paling luar biasa. Disusul dengan gurihnya rasa cendol yang di dapat dari campuran tepung dan suji dan daun pandan (sepertinya mereka juga pake perisai rasa pandan). Hahahaha… ngomongin cendol udah kaya ngomongin makanan restoram bintang 5. Eeeehhh… tapi kalo ada restoran bintang 5 yang jual ini cendol, pasti laku koq meskipun dengan harga berlipat lipat. Continue reading

Nasi Tempong

Beberapa bulan terakhir ini kuliner Bali sepertinya sedang di ramaikan oleh hidangan khas Banyuwangi, Nasi Tempong. Nasi tempong sebenarnya mirip dengan makanan yang di sajikan di tenda tenda lalapan, hanya saja sambalnya mentah dan sangat pedas. Biasanya di lengkapi dengan sayuran rebus seperti kangkung, bayam, terong. Yang khas dengan nasi tempong ini memang sambalnya yang pedas. Jadi kalo kalian masuk ke warung nasi tempong, jangan berharap bisa makan santai tanpa air mata dan ingus keluar. Hehehee… Continue reading

Tipat Tahu Grenceng

Suatu malam saya menuju Bebek Goreng Yemelia di Jalan Wahidin – Denpasar, pengennya makan di sana. Tapi setelah 2 kali puteran celingukan nyari tempat parkir ga dapat, ya sudahlah, cari makanan lain sajah. Muter lagi ke arah Gajah Mada. di Jalan dr. Sutomo, beberapa meter sebelum belok ke Gajah Mada, sebelah kanan jalan, saya liat ada satu tempat makan yang lagi rame sama pengunjung. Naaaahh ini dia, biasanya kalo rame pasti enak. Kebetulan juga ada parkir kosong di pinggir jalan. Langsung brenti. Continue reading

Warung Pojok

Sesuai dengan namanya, warung ini lokasinya di pojok jalan. Tepatnya Danau Tondano, By Pass Sanur, sekitar 80 meter selatan lampu merah McD, kiri jalan kalau dari arah Nusa Dua (hehe, karena jalannya searah, biar ga muter lagi kalo ada yang pengen nyari tempatnya). Continue reading

Rumah Makan Kedaton

Salah satu rumah makan yang lokasinya di jalan Hayam Wuruk, saban lewat selalu liat dan noleh sampe leher muter tapi bertahun tahun belum juga coba masuk. Akhirnya semalam karena tidak punya opsi mau makan apa dan jarak ke rumah sudah dekat, akhirnya di putuskan untuk makan disitu. Continue reading